Rumah Beracun Penyebab Penyakit – Toxic Homes 2

Post Clean Air Indonesia hari ini akan membahas kelanjutan dari ‘Rumah Beracun Penyebab Penyakit – Toxic Homes‘. Kita akan membahas lebih spesifik mengenai kualitas udara dalam ruang dan apa saja yang bisa menyebabkan gangguan pada kesehatan Anda.
 
Kembali ke masalah utama

Renovasi di rumah Brenda Peck telah dilakukan sekitar 10 tahun sebelum ia membelinya, sehingga bahan kimia telah lama menghilang dan tidak ada masalah. Dia memiliki kamar yang dicat dengan cattembok rendah VOC, tidak menggunakan karpet dan lantai maple diwarnai dengan cat berbahan dasar air dan dengan segel pelindung sebulan sebelum dia pindah. “Jika menggunakan cara tradisionaltradisional, mungkin akan menjadi paling tidak enam bulan sebelum saya bisa tinggal di sini,” katanya.

Peck harus selalu waspada, tapi dia telah belajar untuk hidup bersama dengan penyakitnya. Ironisnya, apa yang dia harus lakukan untuk menghindari gejala juga ternyata baik bagi lingkungan secara keseluruhan – menggunakan produk rendah-VOC dan senyawa pembersih yang keras dalam baking soda dan cuka biasa, misalnya. Jika kita semua bertindak seolah-olah kita memiliki sensitivitas kimia, kondisi bumi kita pada akhirnya akan lebih sehat juga.


Mould belum menjadi masalahbesar selama ruang bawah tanah tertutup rapat dan kering. Dia bahkan menemukan bahwa dia bisa menggunakan selimut sampai dua jam meskipun karpetnya menempel pada lantai. Peck bersyukur telah menemukan dua pelukis lokal yang memahami keseriusan masalahnya. Mereka mengeluarkan karpet di tangga basement dengan berhati-hati. Sebelum itu, ia mengatakan, “Saya harus sangat berhati-hati untuk tidak berlama-lama di tangga atau saya akan mulai pusing atau terlalu lemah dan aku harus menarik diri di pagar untuk bangkit kembali.”


MCS merupakan pemicu penyakit  

Secara karakteristik, gejala MCS melibatkan banyak sistem organ sehingga mereka merespon terhadap rendahnya tingkat kimia yang seharusnya bisa ditolerir. Mereka kembalimuncul ketika terpapar oleh bahan kimia. Pasien yang sensitive terhadap hal ini cenderung bereaksi terhadap bau dan mungkin memiliki “brain fog,” dimana mereka tidak fokus. Wanita lebih beresiko terkena penyakit ini. Dan, seperti yang telah dialami oleh Peck, MCS adalah kondisi kronis.

Gejala dapat
berupa reaksi mendadak(melalui pernapasan, makan atau penyerapan melalui kulit) atau stres atau cedera atau mungkin terjadi dalam paparan kronis atau stres yang berkelanjutan. Tidak seperti reaksi alergi terhadap suatu bahan kimia tertentu, reaksi alergi seperti initerjadi dengan senyawa yang justru tidak berhubungan dengan alergi, mungkin melalui jalur imunologi keseluruhan yang berbeda. Penelitian Universitas Toronto menunjukkan bahwa penyakit memiliki sifat genetik. Pasien yang memiliki skeptisism – bahwa itu semua dalam kepala mereka – tetapi studi juga telah melaporkan tekanan psikologis merupakan penyebab utama, tidak lain dan tidak bukan, merupakan akhir dari masalah.

Dr Riina Bray, direktur Klinik Kesehatan Lingkungan di Rumah Sakit Universitas Wanita Toronto ini, yakin dari realitasnya. “Pasien akan bercerita ‘yang sama ketika mereka datang -. Pemicu dari stres. Ini sangat text-book,” katanya.
Bray tidak berpikir penyak
it seperti ini menerimaperhatian yang layak, meskipun insiden ini secara signifikan lebih tinggi dari penyakit seperti AIDS. “Ini setara dengan penyakit kronis lainnya,” tambahnya. “Tapi penyakit ini menyebabkan orang kehilangan pekerjaan mereka dan memiliki kehidupan sengsara. Dan itu semua bisa dicegah..”
Seolah-olah tubuh pasien telah melalui perang dan menderita stres pasca-trauma fisik, Bray men
ambahkan. Tapi di samping eksposur terhadap zat beracun, pasien juga memiliki tekanan yang signifikan lainnya: emosional, kelelahan fisik yang ditimbulkan sendiri dengan kepribadian tipe A, infeksi atau penyalahgunaan. Tubuh mereka telah menjadi hipersensitif, mereka merasa lebih cemas. “Yang mereka butuhkan adalah bau kecil,” katanya. “Ini seperti stres pascatrauma, kilas balik dan tubuh mereka akan dilemparkan ke dalam kegelisahan itu lagi.” 
 
Tunggu lanjutannya di ‘Rumah Beracun Penyebab Penyakit – Toxic Homes’ part 3 di Clean Air Indonesia 🙂 Stay healthy, stay safe and go green!



Leave A Comment